Jadi gini

Jadi gini

Jadi gini rasanya kuliah, campur aduk.
Tulisan kaya gini cuma ada disaat gue mulai capek dan mumet akan tugas, mulai banyak kontradiksi pikiran dan perasaan di diri gue, entahlah.
Kalo lg capek gini, gue sering bgt flashback gt, inget dulu sebelum gue bisa sejauh ini – kuliah.
Kadang gue jd sedih sendiri, ini sebabnya gue ga suka kesendirian, bikin gue sedih gak beralasan.
Tapi apa daya, perasaan itu dateng tiba2, jd izinkan gue utk membaginya sebentar.

Dulu vs sekarang
Gue sering flashback jaman sma gue dengan jaman kuliah gue skrg. Betapa banyak hal udh berubah skrg, udah beda. Dari mulai dulu yang nyantai bgt belajarnya ke skrg yg tiap malem ada aja tugas baca. Dari mulai dulu yang tiap hari ketawa tanpa beban, blm banyak tanggung jawab, blm harus mikirin masa depan, ke skrg yang semuanya seakan harus dipertanggungjawabkan juga masa depan yang pelan2 harus dibangun. Betapa sma begitu mudah.

Melangkah lebih tinggi?
Ok saat2 mumet pasti ada, tp Alhamdulillah pasti bs dilewati. Tp disaat mumet spt ini bikin gue mikir ttg impian gue kedepan – lanjut sekolah setinggi mungkin, ampe Ph.D pun gue mau. Tp, melihat kondisi tugas saat ini, rasanya S1 saja cukup. Entah. Sebagian hati gue teriak kalo itu ga cukup, juga teriak kalo gue harus ke Amerika, juga kalo gue bukan orang yang dengan mudah menyerah. Tp sebagian dari hati gue meringis lelah ingin ada jeda, ingin main dan ingin seharian santai tanpa bayang2 tugas. Sungguh kontradiksi yang apik.

Tentang pernikahan
Ini dia satu hal yg pas di jaman sma ga ada bayangan sama sekali. Pernikahan, sakral dan indah. Entahlah, kuliah membuat gue jd lebih futuristik. Normal adanya ketika fokus gue dan rekan sejawat gue berubah menjadi pernikahan sekarang ini, menjadi sesuatu yg kita sepakati membawa berkah dunia akhirat. Lalu, satu pernyataan pemungkas peluruh hati muncul, sudah ada calonnya? Itu dia, tak kuasa juga gue jawab. Ini bukan dikejar umur atau apalah, perempuan memang harus menikah, begitu masyarakat meyakininya. Dan gue, dengan segala kekuatan dan kemandirian, meyakini hal yg sama. Pernikahan itu indah.

Jalan ini, jalan itu
Flashback ke jaman sma membuat gue rindu dengan temen2 sma gue. Entah apa yg akan mereka katakan ketika gue cerita ttg tugas bahasa inggris gue, sesuatu yg dulu mereka sering kaitkan dengan gue. Jalan ini, jalan itu, gue dan temen2 gue berbeda. Entah mereka tersebar dimana sekarang, medan kehidupan sudah berbeda, semakin keras. Kangen berat kalo inget mereka, betapa gue dulu cerita ke 1 temen hampir tiap hari, dan skrg sanggup nyimpen semuanya sendiri. Betapa gue dan mereka begitu deket kemudian skrg berbeda kampus. Betapa kita sedang berjuang masing2.

Flashback selalu bikin gue sedih, bikin gue bengong sendiri, betapa kadang gue pengen muter balik waktu, betapa gue masih heran dg perubahan yang udh terjadi, juga betapa gue takjub dengan cepatnya waktu berputar. Flashback juga bikin gue kembali semangat, untungnya. Karena flashback bikin gue sadar kalo gue udh berjalan cukup jauh, udh berjuang cukup kuat, dan udh berusaha cukup keras. Gue ga bs nyerah skrg, gue ga bs nyerah ampe kapanpun. Mimpi harus hidup dan tercapai.

*Lagu yang gue dengerin pas nulis ini: photograph, Ed Sheeran. Berasa dah sedihnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s